Menjauhi Sebab-sebab yang Menjerumuskan kepada Maksiat (Kiat Selamat dari Maksiat 5)

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

Syari’at yang mulia ini telah melarang semua sarana dan menutup semua pintu yang dapat menjerumuskan kepada dosa dan maksiat, karena pencegahan lebih baik dari pengobatan.

Sungguh, mencegah maksiat lebih mudah daripada mengobati hati dan jasad yang telah tertawan oleh maksiat; tersandera oleh hawa nafsu dan terbelenggu jaring-jaring setan.

Allah subhanahu wa ta’ala berfirman,

وَلَا تَقْرَبُوا الْفَوَاحِشَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ

“Dan janganlah kamu mendekati perbuatan-perbuatan yang keji, baik yang nampak maupun yang tersembunyi.” [Al-An’aam: 151]

Asy-Syaikh Al-‘Allamah Ibnul ‘Utsaimin rahimahullah berkata,

لم يقل: لا تأتوا، لأن النهي عن القرب أبلغ من النهي عن الإتيان; لأن النهي عن القرب نهي عنها، وعما يكون ذريعة إليها، ولذلك حرم على الرجل أن ينظر إلى المرأة الأجنبية، وأن يخلو بها، وأن تسافر المرأة بلا محرم; لأن ذلك يقرب من الفواحش.

“Allah ta’ala tidak mengatakan, ‘Jangan kamu lakukan’ (tetapi ‘Janganlah kamu dekati’) karena larangan mendekati lebih menekan daripada larangan melakukan, sebab larangan mendekati sudah mencakup larangan melakukan maksiat dan larangan melakukan hal-hal yang dapat menjerumuskan kepadanya.

Oleh karena itu:

(1) Diharamkan bagi laki-laki melihat wanita non mahram (dan sebaliknya).

(2) Diharamkan berdua-duaan antara laki-laki dan wanita (yang bukan mahram).

(3) Diharamkan bagi wanita melakukan safar tanpa mahram.

Karena semua itu mengantarkan kepada perbuatan-perbuatan keji.” [Al-Qoulul Mufid, 1/38]

Asy-Syaikh Al-‘Allamah Shalih Al-Fauzan hafizhahullah berkata,

ما قال: ولا تفعلوا الفواحش، بل قال: {وَلا تَقْرَبُوا}؛ ليشمل ذلك المنع من الوسائل التي تؤدِّي إلى المعاصي. حرّم المعاصي وحرّم الوسائل المؤدِّية إليها، فمثلاً: تبرُّج النساء من قُرْبان الفواحش، لأن تبرُّج النساء وسيلة إلى الزنا، فالزينة والسُّفور من التطرُّق إلى الزنا؛ ونهى الله عن قُربان الزنا: {وَلا تَقْرَبُوا الزِّنَى} ، ما قال: ولا تفعلوا الزنا، قال: {وَلا تَقْرَبُوا} لأن النهي عن القُربان أبلغ من النهي عن نفس الفعل ليمنع الوسيلة إليه؛ وحرّم النظر إلى ما حرّم الله لأن النظر إلى ما حرّم الله- كالنظر إلى المرأة- وسيلة إلى الزنا، وحرّم السماع- سماع الكلام الماجن، والأغاني، والمزامير- لأنها وسائل إلى المحرّمات.
فقوله: {وَلا تَقْرَبُوا الْفَوَاحِشَ} يعني: لا تتعاطوا الأسباب التي تؤدِّي إلى المعاصي، بل تجنّبوها من نظر وسماعٍ وسُفور وتبرُّج وغير ذلك من الوسائل والأسباب التي تؤدي إلى الفواحش.

“Allah ta’ala tidak mengatakan, ‘Dan janganlah kamu melakukan perbuatan-perbuatan yang keji’, tetapi Allah ta’ala mengatakan, ‘Dan janganlah kamu mendekati’, agar mencakup larangan melakukan sebab-sebab yang dapat menjerumuskan kepada maksiat.

Maka Allah mengharamkan maksiat dan mengharamkan pula sebab-sebab yang dapat menjerumuskan kepadanya.

Sebagai contoh:

(1) Tabarruj seorang wanita termasuk yang mengantarkan kepada perbuatan keji, yaitu menjerumuskan kepada zina, karena wanita menampakkan perhiasan dan membuka aurat adalah jalan kepada zina.

Dan Allah telah melarang untuk mendekati zina,

وَلا تَقْرَبُوا الزِّنَا

“Dan janganlah kamu mendekati zina.” (Al-Isra: 32)

Allah ta’ala tidak mengatakan, ‘Janganlah kamu melakukan zina’, tetapi ‘Janganlah kamu mendekati zina’, karena larangan mendekati lebih menekan daripada sekedar larangan melakukan, agar mencakup larangan melakukan sebab-sebab yang menjerumuskan kepadanya.

(2) Diharamkan untuk melihat kepada yang Allah haramkan –seperti melihat wanita non mahram-, karena melihat kepadanya adalah sebab yang menjerumuskan kepada zina.

(3) Diharamkan mendengarkan yang haram –seperti mendengarkan ucapan kegilaan, lagu-lagu dan alat-alat musik, karena itu semua adalah sebab-sebab yang mengantarkan kepada berbagai perbuatan yang haram.

Maka firman Allah ta’ala, ‘Dan janganlah kamu mendekati perbuatan-perbuatan yang keji’, maknanya: Janganlah kamu melakukan sebab-sebab yang dapat menjerumuskan kepada maksiat, tetapi jauhilah:

– Apakah melihat dan mendengar yang haram.

– Membuka aurat dan tabarruj.

– Maupun selain itu dari berbagai sarana dan sebab yang dapat menjerumuskan kepada perbuatan-perbuatan keji.” [I’aanatul Mustafid, 1/34]

Maka jauhilah semua pintu kemaksiatan, baik di dunia nyata maupun di dunia maya.

Dan jagalah keluarga kita dari berbagai sarana dosa, terutama di zaman ini, yang dengan mudah diakses melalui smartphone dan medsos.

وبالله التوفيق وصلى الله على نبينا محمد وآله وصحبه وسلم

GABUNG TELEGRAM DAN GROUP WA TA’AWUN DAKWAH & BIMBINGAN ISLAM

Channel Telegram:
taawundakwah
kajian_assunnah
kitab_tauhid
videokitabtauhid
kaidahtauhid
akhlak_muslim

Gabung WAG Ketik: Daftar
Kirim ke 628111833375
Atau 628111377787

Medsos dan Website:
Facebook
Instagram
Website

#Yuk_share agar menjadi amalan yang terus mengalir insya Allah. Rasulullah shallallaahu’alaihi wa sallam bersabda,

مَنْ دَلَّ عَلَى خَيْرٍ فَلَهُ مِثْلُ أَجْرِ فَاعِلِهِ

“Barangsiapa menunjukkan satu kebaikan maka ia akan mendapatkan pahala seperti orang yang mengamalkannya.” [HR. Muslim dari Abu Mas’ud Al-Anshori radhiyallaahu’anhu]

Sumber : https://sofyanruray.info/menjauhi-sebab-sebab-yang-menjerumuskan-kepada-maksiat/

Avatar

Taawun Dakwah

Tebarkan Ilmu, Tumbuhkan Amal, Petiklah Ridho Ilahi

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *