HIKMAH DAN PELAJARAN DARI DOA LAILATUL QODR

HIKMAH DAN PELAJARAN DARI DOA LAILATUL QODR

 

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

 

HIKMAH DAN PELAJARAN DARI DOA LAILATUL QODR

Ummul Mukminin Aisyah radhiyallahu’anha berkata,

يَا رَسُولَ اللهِ، أَرَأَيْتَ إِنْ وَافَقْتُ لَيْلَةَ الْقَدْرِ مَا أَدْعُو؟ قَالَ: تَقُولِينَ: اللَّهُمَّ إِنَّكَ عَفُوٌّ تُحِبُّ الْعَفْوَ فَاعْفُ عَنِّي

“Wahai Rasulullah, doa apakah yang aku baca apabila aku mendapati lailatul qadr? Nabi shallallahu’alaihi wa sallam bersabda: Engkau mengucapkan,

اللَّهُمَّ إِنَّكَ عَفُوٌّ تُحِبُّ الْعَفْوَ فَاعْفُ عَنِّي

‘Allahumma innaka ‘Afuwwun tuhibbul ’afwa fa’fu anniy’ (Ya Allah sesungguhnya Engkau Maha Pemaaf lagi mencintai pemaafan, maafkanlah aku).” [HR. Ahmad, At-Tirmidzi, An-Nasai dan Ibnu Majah, Ash-Shahihah: 3337]

#BEBERAPA_PELAJARAN:

1. Ummul Mukminin Aisyah radhiyallahu’anha, istri tercinta Nabi shallallaahu’alaihi wa sallam di dunia dan di surga, seorang wanita yang cerdas dan mendalam ilmunya pun masih bertanya kepada Rasulullah shallallaahu’alaihi wa sallam tentang lafaz doa yang dianjurkan, dari sini kita bisa memetik pelajaran:

Lafaz dzikir dan doa yang terbaik adalah mengikuti petunjuk Rasulullah shallallaahu’alaihi wa sallam, dan tidak boleh menciptakan wirid dzikir dan doa sendiri yang dibaca secara rutin.

Hamba selalu butuh untuk berdoa kepada Allah ‘azza wa jalla, setinggi apa pun derajatnya dan sebanyak apa pun amalannya, hamba selalu butuh kepada Allah ‘azza wa jalla untuk meraih kebaikan dunia dan akhirat.

Memohon pemaafan dan ampunan terhadap dosa adalah termasuk doa yang terbaik, karena Nabi shallallaahu’alaihi wa sallam tentu akan memberikan pengajaran yang terbaik kepada istri beliau yang tercinta, dan karena mendapatkan rahmat dan ampunan Allah adalah sebab seorang hamba selamat dari azab dan masuk surga.

2. Mengapa dianjurkan memohon ampun di saat kita memperbanyak ibadah di malam al-qodr?

Karena pada hakikatnya ibadah-ibadah yang kita lakukan masih sangat kurang, baik secara kuantitas apalagi kualitasnya.

Karena syukur kita atas kenikmatan yang Allah berikan juga sangat kurang. Sementara dosa-dosa kita sangat banyak. Dan nikmat yang Allah berikan tidak sanggup kita hitung.

Agar kita menyadari bahwa kita adalah hamba yang tidak patut dipuji, kita adalah hamba yang penuh dengan kekurangan. Kita membutuhkan ampunan Allah. Dengan kesadaran ini kita pun selamat dari penyakit riya’ ketika beribadah dan penyakit ujub dan sombong setelah beribadah.

3. Diantara adab berdoa adalah memuji Allah, dan dalam hadits yang lain juga dianjurkan bersholawat kepada Nabi shallallaahu’alaihi wa sallam sebelum menyampaikan permintaan.

4. Diantara nama Allah yang mulia adalah Al-‘Afuww (العفو) maknanya adalah yang Maha Pemaaf, yang memaafkan dan menghapus dosa hamba.

5. Diantara sifat Allah ‘azza wa jalla adalah mencintai pemaafan, oleh karena itu Allah ‘azza wa jalla mencintai hamba-hamba yang suka memberi maaf.

Perhatian:

1. Terdapat lafaz yang dha’if pada doa ini, yaitu tambahan lafaz Kariimun [كريم] setelah ‘Afuwwun [عفو] yang terdapat dalam Sunan At-Tirmidzi. Walaupun Al-Kariim termasuk nama Allah, namun tidak ditetapkan dengan hadits Ini, tapi di hadits yang lain.

Asy-Syaikh Al-Muhaddits Al-Albani rahimahullah menjelaskan, “Dalam Sunan At-Tirmidzi, setelah ucapan beliau ‘Afuwwun [عفو] terdapat tambahan lafaz kariimun [كريم], dan lafaz ini tidak ada asalnya sama sekali pada sumber-sumber terdahulu, tidak pula dari yang menukil langsung dari sumber-sumber tersebut. Maka yang nampak bahwa lafaz tersebut mudrajah (sesuatu yang ditambahkan) oleh sebagian Pencatat dan Pencetak…” [Lihat Ash-Shahihah, 7/1011-1012]

2. Membaca Doa Lailatul Qodr atau doa lain secara berjama’ah setelah sholat adalah bid’ah. Disebutkan dalam fatwa Al-Lajnah Ad-Daimah, “Doa berjama’ah setelah sholat adalah bid’ah, tidak ada asalnya dalam syari’at.” [Fatawa, 2/242]

 

Sumber: https://www.facebook.com/sofyanruray.info/posts/813945825421568:0

 

Semoga bermanfaat. Mohon ta’awun menyebarkan dakwah tauhid dan sunnah. Jazaakumullaahu khayron wa baaroka fiykum.

 
══════ ❁✿❁ ══════
 
Bergabunglah dan Sebarkan Dakwah Sunnah bersama Markaz Ta’awun Dakwah dan Bimbingan Islam.
Dapatkan Audio dan Video Kajian-kajian Islam Ilmiah Ahlus Sunnah di Channel Radio Dakwah Sunnah
Join Telegram: http://bit.ly/29aOOK6
Join Telegram: http://goo.gl/6bYB1k
Gabung Group WhatsApp: 08111377787
Facebook: www.fb.com/taawundakwah
Web: www.taawundakwah.com
Android: http://bit.ly/1FDlcQo
Youtube: Ta’awun Dakwah

 

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *